Penjualan Apple Watch Series 9 dan Ultra 2 di AS Terhenti karena Sengketa Paten

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Penjualan Apple Watch Series 9 dan Apple Watch Ultra 2 di Amerika Serikat dikabarkan akan dihentikan sementara. Apple telah mengumumkan akan segera menghentikan penjualan kedua perangkat tersebut di Amerika Serikat karena adanya sengketa salah satu komponennya.

Berdasarkan laman Engadget, Selasa (19/12/2023), penangguhan penjualan tersebut diperintahkan oleh International Trade Commission (ITC). Sengketa paten yang dimaksud berkaitan dengan sensor oksigen darah perangkat tersebut.

Apple akan berhenti menjual perangkat jaringannya secara online mulai 21 Desember, sedangkan larangan ritel akan berlaku setelah 24 Desember 2023. Meski masa peninjauan berakhir pada 25 Desember, Apple mengambil langkah pertama untuk mematuhi keputusan tersebut.

“Peninjauan presiden sedang dilakukan mengenai perintah Komisi Perdagangan Internasional AS mengenai sengketa kekayaan intelektual yang melibatkan perangkat Apple Watch yang menyertakan merek Oxygen,” kata perwakilan tersebut.

Namun, kedua perangkat tersebut hanya akan dihentikan produksinya di AS. Apple Watch Series 9 dan Watch Ultra 2 masih tersedia untuk dibeli di luar Amerika Serikat. Unit Apple Watch yang dibeli sebelumnya dan dilengkapi dengan sistem oksigen darah juga tidak terpengaruh.

Apple Watch Series 6 adalah perangkat pertama perusahaan yang menawarkan pemantauan oksigen darah. Di sisi lain, Apple Watch SE masih akan tersedia untuk dijual karena kurangnya sensor oksigen darah. Sengketa paten melibatkan Apple dan merek Masimo.

Masimo, sebuah perusahaan teknologi medis, menggugat Apple pada tahun 2021 karena melanggar paten terkait pemantauan oksigen darah berbasis cahaya. Pada bulan Oktober 2023, ITC menguatkan keputusan hakim di awal tahun bahwa Apple Watch memang melanggar paten Masimo.

Perintah ITC memblokir semua impor Apple Watch Series 9 dan Ultra 2 ke Amerika Serikat setelah tanggal 25 Desember. Pengecer lain seperti Amazon dan Best Buy mungkin terus menjual perangkat tersebut untuk saat ini. Setelah keputusan ITC, kasus tersebut dibawa ke Gedung Putih.

READ  iPhone SE 4 Bakal Pakai Baterai Serupa dengan iPhone 14

Kemudian kasus ini akan diperiksa Presiden selama 60 hari. Meskipun Presiden Biden memiliki waktu satu minggu lagi untuk memutuskan apakah akan membatalkan keputusan ITC, Apple telah memutuskan untuk mematuhi keputusan dewan terlebih dahulu.

Setelah itu, Apple berencana mengajukan banding ke Federal Circuit. Mereka juga dapat menyelesaikan masalah dengan Masimo atau mengeluarkan pembaruan perangkat lunak yang menghapus pelanggaran paten (mungkin menonaktifkan fitur oksigenasi darah).

Apple akan memberikan informasi lebih lanjut mengenai situasi tersebut setelah masa peninjauan presiden berakhir pada 25 Desember. Perwakilan Dagang AS juga akan meninjau perintah ITC. Mereka mempunyai pilihan untuk menolak tindakan ITC atas dasar politik.

Sementara itu, Masimo telah meluncurkan jam tangan pintarnya sendiri, yang diklaim Apple sebagai tiruan Apple Watch. Apple mengajukan dua tuntutan hukum pelanggaran paten terhadap Massimo pada Oktober 2022, dengan tuduhan bahwa perusahaan tersebut meniru fitur-fitur Apple Watch.

You May Also Like

About the Author: Dea

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *