Shigella Picu Diare hingga Kematian, Kenali Cara Penularan hingga Penanganannya

Liputan6.com, Jakarta – Shigella merupakan kelompok bakteri yang dapat menyebabkan shigellosis. Ini adalah jenis keracunan makanan dimana pasien mengalami kram perut yang parah.

Shigellosis juga menyebabkan diare, dan pasien pergi ke kamar mandi 10 hingga 30 kali sehari.

Penyakit ini lebih sering terjadi pada anak kecil, yang sering sakit di tempat penitipan anak atau sekolah.

“Anda juga bisa tertular shigellosis saat bepergian ke negara berkembang di mana kondisi tidak sehat dapat menyebabkan diare pada pelancong,” kata dokter darurat Carol DerSarkissian, mengutip Webmd.

Carol menambahkan, penyakit tersebut biasanya hilang setelah lima hingga tujuh hari istirahat dan minum.

Namun, dalam kasus yang parah, pasien harus pergi ke rumah sakit. Termasuk penyakit mematikan

Shigellosis umum terjadi di Amerika Serikat dan menyebabkan sekitar setengah juta kasus setiap tahunnya.

Penyakit ini lebih mematikan di negara-negara miskin (sekitar 165 juta orang dan sekitar 1 juta kematian di seluruh dunia setiap tahunnya).

Shigellosis terjadi ketika bakteri Shigella masuk ke lambung dan berkembang biak di usus halus. Kemudian menyebar ke usus dan menyebabkan diare dan diare.

Shigella dihilangkan dari kotoran manusia. Penyakit ini menyebar ketika bakteri berpindah dari tinja orang yang terinfeksi ke mulut orang lain. Penularan Shigellosis

Bakteri Shigella menyebar lebih mudah dari yang Anda kira, dan cara paling umum untuk menularkan bakteri Shigella adalah: Menyentuh sesuatu yang mengandung bakteri Shigella.

Shigella dapat ditularkan setelah kontak bakteri. Misalnya saja mengganti popok anak penderita shigellosis.

Jika Anda tidak mencuci tangan dengan benar, bakteri dapat tertinggal pada benda-benda yang Anda sentuh di kemudian hari, seperti meja ganti, mainan, dan gagang pintu.

READ  Pelurus Rambut Tingkatkan Risiko Kanker Rahim, Kok Bisa?

Orang yang menyentuh permukaan yang terinfeksi dapat tertular, terutama jika mereka menyentuh mulut atau makan dengan tangan yang terkontaminasi.

Penyebaran ini dapat terjadi bila seorang pembuat makanan mengidap shigellosis.

Jika tangannya tidak bersih, makanan yang diberikan bisa saja terkontaminasi. Atau buah-buahan dan sayur-sayuran yang tumbuh di tanah yang terkontaminasi kotoran manusia. Jenis pengiriman lainnya

Penularan shigellosis juga dapat terjadi melalui : transmisi air

Penularan melalui air juga dapat terjadi ketika berenang di kolam yang terkontaminasi Shigella. Saat berenang, air yang tidak terkontaminasi secara tidak sengaja tertelan dan terjadi shigellosis. Hubungan seksual

Shigella dapat ditularkan dari orang ke orang melalui hubungan seksual. Carol berkata: “Anda dapat mengungkapkannya saat berhubungan seks yang melibatkan seks oral dan kekerasan.

Dalam kebanyakan kasus, pasien dapat pulih dari shigellosis dengan istirahat dan minum air putih untuk menggantikan cairan yang hilang akibat diare.

Hindari obat-obatan yang menghentikan diare atau menenangkan perut. Obat-obatan seperti diphenoxylate dan atropin (Lomotil) atau loperamide (Imodium) dapat memperburuk shigellosis.

Dalam kasus yang parah, dokter mungkin meresepkan antibiotik untuk mengurangi infeksi. Bisa untuk orang lanjut usia, anak-anak, atau penderita penyakit lain.

Namun, beberapa bakteri Shigella resisten terhadap antibiotik sehingga pengobatan tidak berhasil.

“Bicaralah dengan dokter Anda jika antibiotik yang diresepkan tidak membuat Anda merasa lebih baik setelah beberapa hari,” saran Carol.

You May Also Like

About the Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *