Tanpa Obat, Prosedur Baru Ini Telah Disetujui FDA untuk Pengidap Hipertensi

REPUBLIKA.CO.ID, Jakarta — Pasien dengan tekanan darah tinggi yang resistan terhadap pengobatan bisa mendapatkan manfaat dari langkah pengobatan terbaru yang disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS. Prosedur invasif minimal ini menargetkan saraf di dekat ginjal. Untuk membantu mengontrol tekanan darah tinggi jika obat tidak mampu melakukannya.

Samin Sharma, ahli jantung dan direktur Institut Kardiovaskular Klinis Mount Sinai di Rumah Sakit Jantung Asuh Mount Sinai, Kota New York, mengatakan pengobatan dapat tersedia pada pasien dengan tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol mulai Desember 2023.

“Ketika peralatannya tiba, saya berkata, ‘Kami akan mencobanya,’ kata pasien tersebut. ‘Ya dan sangat senang,’” kata Sharma kepada Fox News, Rabu (27/12/2023).

Sharma menjelaskan bahwa pengobatan ini menggunakan alat yang mengarahkan saraf simpatis yang terlalu terstimulasi ke dekat ginjal. Hal ini dapat membantu mengontrol tekanan darah pasien setidaknya selama lima tahun. dan mencegah kejadian yang mengancam jiwa seperti serangan jantung dan stroke. Pendarahan otak dan gagal ginjal

“Gangguan ginjal tetap menjadi terapi eksperimental yang menjanjikan sebagai bukti konsep,” kata Sharma.

Dua buah peralatan (Sistem Penolakan Ginjal Spyral Symplicity dari Medtronic dan Sistem Penolakan Ginjal Ultrasound Paradise dari Recor Medical) menerima persetujuan FDA untuk perawatan ini pada akhir Desember 2023.

Pernyataan persetujuan FDA mengatakan perangkat tersebut diindikasikan untuk penggunaan antihipertensi sebagai pengobatan tambahan pada pasien dengan tekanan darah tinggi. dimana perubahan gaya hidup dan obat antihipertensi tidak cukup mengontrol tekanan darah

Prosedur ini dianjurkan bagi orang yang tidak mengalami penyumbatan pada arteri ginjalnya. Selama prosedur selama satu jam Ahli jantung akan memasukkan selang tipis. ke dalam arteri ginjal, yang mengirimkan gelombang suara atau energi frekuensi radio yang menargetkan dan menghilangkan saraf simpatis yang terlalu aktif yang terhubung ke ginjal

READ  Catatan Akhir Tahun: Ribut-ribut Takut Data Genom BGSi Bocor ke China

Membantu menenangkan aktivitas saraf yang berlebihan. Sehingga menurunkan tekanan darah di otak. Penelitian telah menunjukkan bahwa teknik bedah ini mengurangi tekanan darah sistolik. (angka atas) dan diastolik (angka bawah) tekanan darah seseorang selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

“Mungkin tidak ada efek negatif apa pun pada ginjal,” kata Sharma.

Namun, seperti halnya prosedur apa pun, terdapat beberapa potensi risiko. Risiko potensial adalah kerusakan pada arteri selama prosedur.

“Kerusakan bisa terjadi pada sekitar satu dari 500 kasus. Kami tidak berharap hal itu terjadi. Tapi itu adalah komplikasi. (Itu mungkin terjadi),” kata Sharma.

You May Also Like

About the Author: Dea

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *