Festival Budaya Taraf Internasional Akan Digelar di Makassar, Tampilkan Kesenian dari 4 Negara

Makassar – International Cultural Fair akan digelar di Makassar tepatnya di Fort Rotterdam pada 1 hingga 4 September 2023. Sebanyak 350 seniman terlibat dalam festival ini.

Festival ini akan diresmikan oleh Direktur Jenderal Kebudayaan Hilmar Farid dan upacara pembukaannya akan menampilkan pertunjukan teater, musik dan tari dari Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia dan Filipina.

Upacara penutupan diperkirakan akan berlangsung menarik karena akan menampilkan penampilan beragam dari negara-negara tersebut. Selain itu, pameran budaya, lokakarya makanan, lokakarya warna alami, seminar internasional, dan pertemuan sosial juga diselenggarakan.

Acara ini diadakan dua kali setahun sebagai bagian dari kemitraan regional yang melibatkan negara-negara BIMP-EAGA (Brunei Dar es Salaam, Indonesia, Malaysia dan Filipina-Kawasan Pembangunan Asia Timur), mempromosikan kerja sama ekonomi, sosial dan budaya. .

Kata “Budayaw” sendiri merupakan gabungan dari dua kata, “tsika” dalam bahasa Indonesia dan Melayu dan “dayaw” dalam bahasa Filipina yang berarti indah.

Festival budaya adalah perayaan seni dan budaya yang mempererat ikatan masyarakat di suatu daerah dengan memamerkan atau memamerkan karya-karya ekspresi budaya, baik kekayaan ekspresi budaya maupun karya yang tercipta berdasarkan itu. Akar tradisional mereka

Pemain dari ketiga negara di atas dan juga Indonesia akan berasal dari Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Kalimantan Barat, Maluku Utara, Papua Barat, Papua Tengah akan menunjukkan kebolehannya. sebagian dan wilayah Papua bagian bawah.

Pemilihan subtema atau tema utama “Jalur Rempah dan Memori Maritim” bertujuan untuk menegaskan sejarah Jalur Rempah dan Maritim sebagai wahana penting yang pernah membentuk hubungan ekonomi, sosial dan budaya kawasan Asia Tenggara. Dan juga dengan dunia.

Pameran ini pertama kali diadakan di Mindanao, Filipina pada tahun 2017, menampilkan berbagai seni dan kerajinan “pribumi” karya seniman dari daerah yang lebih kecil untuk merayakan semangat keberagaman dalam persatuan. Pada tahun 2019, Malaysia menjadi tuan rumah, disusul Brunei Darussalam pada tahun 2021.

READ  5 Negara Ini Miliki Ibu Kota Lebih dari Satu, Ada Sri Lanka

Pada tahun 2023, Festival Kebudayaan akan diselenggarakan di Makassar, Sulawesi Selatan, Indonesia, dengan mengusung tema “Keanekaragaman Budaya untuk Hidup Berkelanjutan” dengan tema khusus “Jalur Rempah dan Maritim” yang disponsori oleh Direktur Jenderal Kebudayaan. dipercepat. Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) dan BPK IXX, Sulawesi Selatan.

Terbuka untuk umum dan gratis

Festival tersebut merupakan perayaan atas keberagaman budaya yang terhubung atau terhubung dengan jaringan maritim dan jalur rempah-rempah yang telah membentuk peradaban di Asia Tenggara dan seluruh dunia.

Sebelum kedatangan bangsa Eropa di kepulauan tersebut yang berlanjut hingga masa penjajahan, kekayaan rempah-rempah dan jalur rempah-rempah sudah ada sebagai bagian dari sejarah besar maritim yang berkembang selama berabad-abad yang lalu.

Oleh karena itu, game ini mengangkat tema penting “Jalur Rempah dan Memori Maritim” untuk melihat kembali wahana persahabatan antar masyarakat semua bangsa sebagai salah satu cara pertukaran budaya yang telah berlangsung lama dan kuat. Saling pengertian antar budaya di masing-masing wilayah BIMP-EAGA. Hal ini melampaui konteks ruang dan waktu. Metamfetamin kristal dan ekstasi meningkat di negara ini tahun ini, terutama dari Iran dan Malaysia. Polisi mengatur distribusi narkoba sebelum Tahun Baru, terutama dalam bentuk sabu dan ekstasi. VIVA.co.id 30 Desember 2023

You May Also Like

About the Author: Dea

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *