Regis Prograis: Kalahkan Devin Haney Menempatkan Aku di 5 Besar P4P

Regis Prograis sesumbar bahwa mengalahkan Devin Haney akan menjadikannya salah satu dari 5 petinju pound-for-pound (P4P) teratas. Regis Prograis tidak akan berjuang sendirian pada Sabtu malam untuk mempertahankan gelar dunia kelas ringan WBC miliknya.

Juara dunia dua kali dengan berat 63,5kg ini melihat tayangan bayar-per-tayang dengan Devin Haney yang tak terkalahkan sebagai kesempatannya untuk mendapatkan rasa hormat yang belum pernah dimiliki New Orleans. Prograis yang berusia 34 tahun telah menerima bayaran tujuh digit dari berbagai pertarungan sejak menjadi petarung kaliber kejuaraan, mendarat di kampung halamannya dan kalah dalam keputusan 12 ronde dari juara tak terbantahkan Josh Taylor.

Meski demikian, Prograis tetap merasa diremehkan oleh fans dan media, meski memiliki kemampuan dan prestasi. Dari posisi Prograis, kemenangan atas Haney yang diunggulkan (30-0, 15 KO) dalam acara utama DAZN Pay-Per-View di Chase Center akan membantu meningkatkan warisannya dan mengubah persepsi tentang tinju. “Ini akan membawa saya ke tempat yang saya inginkan,” kata Prograis kepada BoxingScene.com.

“Saya seharusnya bertarung seperti ini sejak lama, seperti pertarungan breakout, saya tidak mendapatkan rasa hormat yang pantas saya dapatkan, Anda tahu, untuk menjadi juara dan itu bagus. Dan saya menjadi juara dua kali melawan [Jose] .Zepeda, dan itulah pertarungan yang baik seharusnya, bukan pertarungan besar, tapi pertarungan besar, bukan hanya untuk para petinju, tapi untuk publik.

“Saya pikir [mengalahkan Haney] akan menempatkan saya di tempat yang saya inginkan — pound-for-pound, sungguh, yang terbaik di 140 dan lima pound teratas setelah pertarungan ini. Di sanalah saya ingin berada, Itu menarik. Tentu saja, menjadi nomor satu di kelas 140. Namun menjadi nomor satu di kelas berat, itulah yang membuat saya tetap berada di tempat saya sekarang.

READ  Devin Haney vs Regis Prograis: Sabuk Juara Baru Atau Malu!

Haney yang berusia 24 tahun, yang gelar IBF, WBA, WBC dan WBO-nya dicabut minggu lalu, menduduki peringkat ketujuh di BoxingScene.com, ESPN.com dan peringkat pound-for-pound majalah tersebut. Prograis (29-1, 24 KO) tidak masuk peringkat 10 besar situs ketiga mana pun.

Haney muda, dari Henderson, Nevada, dianggap sebagai sarjana yang lebih baik daripada Prograis, kekuatan dan daya tahan menjadi dua kualitas terbaiknya. Prograis, dari Katy, Texas, baru mulai bertinju ketika ia berusia 17 tahun, seusia dengan Haney ketika ia melakukan debut profesionalnya pada Desember 2015, dan menggunakan gaya bertarung yang buruk.

Namun, Prograis bertekad untuk membuktikan bahwa dia bukanlah satu-satunya petarung melawan lawan yang mengejeknya sebagai petarung terbatas selama masa promosi. Dari sudut pandang komersial, ini adalah pertarungan Prograis terbesar di tanah Amerika.

Kemenangan ke-11 Prograis atas Zepeda menjadi puncak acara bayar-per-tayang 1 November. 26 di Dignity Health Sports Park di Carson, California. Acara ini diproduksi secara independen, dan dibuat menjadi acara satu penonton karena promotornya, Marv Nation, tidak memiliki kontrak dengan jaringan atau layanan penyiaran di Amerika Serikat.

Keputusan Prograis melawan Haney adalah yang kedua dari tiga pertarungan yang dia lakukan di Matchroom Boxing Eddie Hearn. Haney – yang bekerja dengan Matchroom, Top Rank Inc. milik Bob Arum. dan DiBella Entertainment dalam beberapa tahun terakhir – tidak terlibat dalam banyak promosi pertarungan.

Pertandingan mereka merupakan acara utama dari empat pertandingan yang ditayangkan di DAZN Pay-Per-View. Permainan akan dimulai pada pukul 20:00 waktu setempat dan akan dikenakan biaya $59,99 kepada pelanggan DAZN, yaitu $15 (USD 74,99) lebih murah daripada non-pelanggan.

You May Also Like

About the Author: Dea

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *