Pekerja Kena PHK di Raksasa Perbankan Global Sentuh 61.905 Selama 2023

Liputan6.com, Jakarta Bank-bank besar global telah memberhentikan lebih dari 60.000 pekerja selama tahun 2023.

Tahun 2023 juga disebut-sebut sebagai salah satu pemotongan terberat di sektor perbankan global sejak krisis keuangan tahun 2008 dan pembatalan perekrutan setelah pandemi Covid-19.

Menurut Financial Times, pada Rabu (27/12/2023) 20 bank terbesar di dunia memangkas setidaknya 61.905 pekerja selama tahun 2023.

Angka dari Financial Times menunjukkan bahwa lebih dari 140.000 pekerjaan dipecat oleh pemberi pinjaman bank selama krisis keuangan global tahun 2007-2008.

FT menggunakan pengungkapan perusahaan dan laporannya sendiri untuk mengumpulkan data dan tidak memasukkan bank-bank kecil atau pengurangan staf dalam jumlah kecil, karena total kehilangan pekerjaan di sektor ini kemungkinan besar akan lebih tinggi.

Kantor pers Inggris menyoroti penurunan komisi perbankan investasi selama dua tahun berturut-turut, karena lebih sedikitnya transaksi dan IPO, karena Wall Street berupaya melindungi margin keuntungan dengan memangkas jumlah karyawan.

“Tidak ada stabilitas, tidak ada investasi, tidak ada pertumbuhan di sebagian besar bank, dan mungkin lebih banyak PHK,” kata Lee Thacker, pemilik perusahaan riset jasa keuangan Silvermine Partners.

Selain pemotongan biaya, juga dilakukan akuisisi Credit Suisse oleh UBS. Pembelian ini mengakibatkan pengurangan setidaknya 13.000 pekerja di bank gabungan tersebut, dan gelombang PHK yang signifikan diperkirakan terjadi pada tahun 2024.

Credit Suisse sendiri telah merencanakan untuk memberhentikan 9.000 pekerjanya, namun UBS diperkirakan akan melakukan PHK semakin cepat karena perusahaan tersebut melepaskan duplikat posisi dan menutup sebagian besar bank investasi saingannya.

Pada November 2023, UBS mengungkapkan bahwa mereka telah memangkas 13.000 pekerjaan dari grup gabungan tersebut, sehingga total tenaga kerjanya menjadi 116.000.

Namun, CEO Sergio Ermotti mengatakan bahwa tahun 2024 akan menjadi tahun penting bagi akuisisi tersebut, dan para analis memperkirakan ribuan lapangan kerja akan tercipta dalam beberapa bulan mendatang.

READ  Tiga Kali Sepanjang 2023, 1.500 Karyawan Spotify Kena PHK

Pemotongan pekerja terbesar kedua pada tahun 2023 akan terjadi di Wells Fargo, yang bulan ini mengungkapkan bahwa pihaknya memangkas tenaga kerja globalnya dari 12,000 menjadi 230,000.

Bank tersebut mengatakan pihaknya menghabiskan hingga $186 juta untuk biaya pesangon pada kuartal ketiga saja, bersama dengan 7.000 PHK.

FT mencatat sejauh ini Citigroup telah memangkas 5.000 pekerja, Morgan Stanley memangkas 4.800 pekerja, Bank of America 4.000 pekerja, Goldman Sachs 3.200 pekerja, dan JPMorgan Chase 1.000 pekerja.

Jika digabungkan, bank-bank besar di Wall Street telah memangkas setidaknya 30.000 pekerjaan hingga tahun 2023.

“Pendapatannya tidak ada, jadi ini sebagian merupakan respons terhadap ekspansi yang berlebihan. Namun ada juga penjelasan yang lebih sederhana: biaya politik,” kata Thacker.

“Jika Anda menjalankan sebuah divisi dan atasan Anda meminta tabungan, Anda akan dipecat,” katanya.

Pada bulan Januari 2022, CEO Deutsche Bank, Christian Sewing, mengungkapkan bahwa ia sangat prihatin bahwa persaingan dalam merekrut staf telah meningkatkan biaya remunerasi di Wall Street, di mana upah telah meningkat hampir 15 per persen selama 12 bulan sebelumnya.

Namun kurang dari dua tahun kemudian, tidak adanya kesepakatan memaksa pemberi pinjaman untuk menyederhanakan bank investasi mereka.

Data dari Greenwich Coalition, sebuah kelompok pembanding jasa keuangan, menunjukkan bahwa bank-bank investasi terbesar memangkas staf mereka sebesar 4 persen pada paruh pertama tahun ini saja, dan lebih banyak lagi pemotongan pada paruh kedua tahun ini.

Namun penurunan tersebut tidak sebesar penurunan pendapatan yang lebih signifikan, yang menurut Gaurav Arora, kepala analisis pesaing global di Coalition, disebabkan oleh optimisme bank terhadap kembalinya bisnis di tahun baru.

“Beberapa bank ragu-ragu saat ini karena banyak bank yang tidak berinvestasi, terutama di Amerika,” ujarnya.

READ  Bank Mandiri Buka-bukaan Terkait Pembiayaan Penyediaan Energi di Indonesia

You May Also Like

About the Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *