Moody’s Turunkan Prospek Peringkat Utang China

Liputan6.com, Beijing – Lembaga pemeringkat internasional Moody’s pada Selasa (5/12/2023) menurunkan prospek peringkat utang China menjadi negatif dari stabil.

Pemulihan ekonomi Tiongkok setelah pandemi COVID-19 terpukul oleh lemahnya kepercayaan konsumen dan dunia usaha serta krisis perumahan yang berkepanjangan, demikian dikutip Channel News Asia. Selain itu, tingginya pengangguran kaum muda dan perlambatan global membebani permintaan barang-barang Tiongkok.

Kekhawatiran ini memberikan tekanan pada pemerintah pusat dan daerah untuk memberikan lebih banyak dukungan keuangan setelah Beijing menerbitkan satu triliun yuan pada bulan Oktober, atau obligasi pemerintah senilai sekitar Rp 2,174 triliun (diperkirakan sekitar 2,174 per yuan).

Moody’s mengatakan keputusannya mencerminkan semakin besarnya bukti dukungan keuangan dari pemerintah dan sektor publik yang lebih luas untuk pemerintah daerah, serta perusahaan milik negara yang menghadapi tekanan keuangan.

“Hal ini menimbulkan risiko yang luas terhadap kekuatan finansial, ekonomi dan kelembagaan Tiongkok,” kata laporan Moody’s.

Langkah ini mencerminkan peningkatan risiko yang terkait dengan penurunan pertumbuhan ekonomi jangka menengah secara struktural dan berkelanjutan serta perlambatan yang sedang berlangsung di sektor real estat.

Sektor real estat Tiongkok terperosok dalam krisis utang yang parah. Hal ini karena banyak pengembang terbesar Tiongkok yang terlilit utang ratusan miliar dolar AS dan berisiko bangkrut.

Para pejabat merasa gelisah karena ketidakpercayaan pembeli bahan bakar, jatuhnya harga rumah dan utang yang mengancam sektor-sektor lain dalam perekonomian yang sudah lemah. Konstruksi dan real estat mewakili hampir seperempat produk domestik bruto (PDB) Tiongkok.

Sementara itu, Kementerian Keuangan China merespons keputusan Moody’s. Tiongkok kecewa dengan keputusan lembaga pemeringkat internasional tersebut.

“Sejak awal tahun ini, dihadapkan pada situasi internasional yang kompleks dan serius serta dilatarbelakangi oleh ketidakstabilan pemulihan ekonomi global dan melemahnya momentum pemulihan ekonomi makro Tiongkok,” kata juru bicara tersebut.

READ  OJK Optimistis Target Pertumbuhan Kredit Dua Digit Bakal Tercapai

“Kekhawatiran Moody’s terhadap prospek pertumbuhan ekonomi Tiongkok dan stabilitas keuangan tidak beralasan.

Setelah tahun yang berat bagi negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia, tidak banyak perubahan yang terjadi dalam beberapa minggu terakhir. Pertumbuhan ekonomi triwulan III tahun 2023 lebih tinggi dari perkiraan sebesar 4,9 persen.

Tiongkok menargetkan pertumbuhan ekonomi sebesar 5 persen pada tahun 2023, naik dari angka rendah tahun lalu ketika perekonomian dilumpuhkan oleh pembatasan ketat akibat COVID-19.

Moody’s memperkirakan perekonomian Tiongkok akan tumbuh sebesar 4 persen pada tahun 2024 dan 2025, dengan faktor struktural termasuk populasi yang lemah mengurangi potensi pertumbuhan menjadi 3,5 persen pada tahun 2030.

“Mengkompensasi berkurangnya peran sektor real estat memerlukan reformasi yang substansial dan terkoordinasi untuk mendorong konsumsi dan produksi bernilai lebih tinggi guna mendorong pertumbuhan,” kata laporan itu.

Sebelumnya diberitakan, seiring melambatnya perekonomian Tiongkok, mesin utama pertumbuhan Asia Pasifik akan beralih ke Asia Selatan dan Asia Tenggara.

Hal tersebut diungkapkan lembaga pemeringkat S&P Global.

Meluncurkan CNBC International, Jumat (1/12/2023) S&P memperkirakan perekonomian India akan menguat selama tiga tahun ke depan, memimpin pertumbuhan di kawasan Asia-Pasifik.

S&P memperkirakan PDB India akan tumbuh sebesar 6,4 persen pada kuartal pertama tahun 2024, naik dari perkiraan sebelumnya sebesar 6 persen.

S&P mengaitkan perubahan ini dengan meningkatnya konsumsi domestik India, yang mengimbangi tingginya inflasi pangan dan buruknya aktivitas ekspor.

Demikian pula, negara-negara berkembang lainnya seperti Indonesia, Malaysia dan Filipina diperkirakan akan mencatat pertumbuhan PDB yang positif pada tahun ini dan tahun depan karena kuatnya permintaan domestik.

Namun, S&P memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi India menjadi 6,5 persen pada tahun fiskal 2025, turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 6,9 persen.

READ  Mendag: Di Era Pak Jokowi, Indonesia Alami Kemajuan Luar Biasa

Perekonomian India diperkirakan tumbuh sebesar 7 persen pada tahun fiskal 2026.

Sebagai perbandingan, pertumbuhan Tiongkok diperkirakan sebesar 5,4 sen pada tahun 2023, 0,6 persen lebih tinggi dari perkiraan S&P sebelumnya.

Sementara itu, pertumbuhan diproyeksikan sebesar 4,6 persen pada tahun 2024, naik dari perkiraan sebelumnya sebesar 4,4 persen.

“Persetujuan Tiongkok baru-baru ini terhadap penerbitan obligasi negara senilai 1 triliun renminbi Tiongkok (RMB) dan kesepakatan pemerintah daerah untuk memenuhi sebagian dari kuota obligasi tahun 2024 berkontribusi terhadap perkiraan pertumbuhan PDB riil kami,” kata S&P dalam sebuah catatan.

Namun, S&P memperingatkan bahwa krisis di sektor real estat Tiongkok akan terus menjadi ancaman bagi perekonomiannya.

“Permintaan properti baru masih lemah, sehingga mempengaruhi arus kas pengembang dan penjualan lahan,” kata Eunice Tan, kepala riset kredit Asia-Pasifik di S&P Global.

“Karena terbatasnya likuiditas, kendaraan pembiayaan pemerintah daerah (LGFV) memiliki banyak utang, meningkatkan tekanan kredit dan mempengaruhi posisi permodalan bank-bank Tiongkok,” jelasnya. Dampak konflik Israel-Hamas

Terlepas dari optimisme S&P terhadap Asia-Pasifik, S&P memangkas perkiraannya untuk wilayah tersebut (tidak termasuk Tiongkok) menjadi 4,2 persen pada tahun depan dari 4,4 persen karena guncangan energi akibat konflik Israel-Hamas dan risiko penurunan perekonomian AS.

You May Also Like

About the Author: melia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *