Mengerikan, Ini Anggaran dan Kekuatan Militer Negara Sekutu Israel

Liputan6.com, Jakarta Israel membombardir Gaza pada Minggu, 3 Desember 2023, di tengah seruan internasional untuk perlindungan yang lebih besar terhadap warga sipil dan pembaruan gencatan senjata yang telah berakhir dengan kelompok militan Palestina Hamas.

Serangan Israel terjadi setelah berakhirnya gencatan senjata selama seminggu.

Militer Israel telah melancarkan lebih dari 400 serangan di Gaza sejak gencatan senjata berakhir pada Jumat, 1 Desember, dan Hamas telah mengumumkan “serangan roket” ke beberapa kota Israel, termasuk Tel Aviv.

Serangan kembali Israel ke Gaza mendapat dukungan dari Amerika Serikat (AS). Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Anthony Blinken menyatakan komitmennya untuk terus membantu Israel di Jalur Gaza. Blinken juga menyalahkan Hamas setelah gencatan senjata berakhir.

“Kami akan terus mendukung Israel hingga perang berakhir,” kata Blinken di Dubai, demikian laporan Middle East Monitor.

Tak hanya Amerika, ada banyak negara yang menjadi sekutu Israel. Negara-negara tersebut disebut-sebut memiliki kekuatan militer yang luar biasa. Berikut daftar kekuatan militer sekutu Israel 1. Amerika Serikat

Daya tembak global mencapai $761 miliar untuk mendukung anggaran pertahanan. Selain itu, jumlah personel militer AS mencapai lebih dari 1,8 juta tentara. Kekuatan Udara: Amerika Serikat dikatakan memiliki 13.300 pesawat tempur dan pendukung, termasuk 1.914 pesawat tempur. Angkatan Laut: AS memiliki 484 aset pertahanan angkatan laut. Kekuatan Darat: Dalam pertahanan darat, AS memiliki 5.500 tank, 303.553 kendaraan dan 1.716 MLRS (Artileri Roket) 2. Inggris

Daya tembak global menempatkan Inggris di peringkat ke-5 dunia dengan dukungan anggaran pertahanan sebesar USD 50,2 miliar. Selain itu, jumlah personel militer Inggris mencapai lebih dari 231 ribu tentara. Angkatan Udara: Inggris tercatat memiliki 663 pesawat tempur dan pendukung, 119 di antaranya merupakan pesawat tempur. Angkatan Laut: Inggris memiliki 4.734 aset pertahanan angkatan laut. Kekuatan Darat: Pertahanan darat Inggris mencantumkan 227 tank, 73.296 kendaraan dan 29 MLRS (Artileri Roket) 3. Prancis

READ  Taylor Swift Terancam Diboikot usai Hadiri Acara Amal untuk Palestina Bareng Selena Gomez

Kekuatan militer Perancis juga tidak bisa dianggap remeh. Global Firepower 45,9 miliar dolar untuk mendukung anggaran pertahanan Prancis menempati peringkat ke-9 di dunia. Selain itu, jumlah personel militer Prancis mencapai lebih dari 415 ribu tentara. Penerbangan: Prancis dikatakan memiliki 1.004 pesawat tempur dan pendukung, termasuk 226 pesawat tempur. Angkatan Laut: Prancis memiliki 126 aset pertahanan angkatan laut. Kekuatan Darat: Dalam hal pertahanan darat, Prancis memiliki 222 tank, 72.676 kendaraan dan 13 MLRS (Artileri Roket).

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Anthony Blinken menyatakan komitmennya untuk terus membantu Israel di Jalur Gaza. Blinken juga menyalahkan Hamas setelah gencatan senjata berakhir.

“Kami akan terus mendukung Israel hingga perang berakhir,” kata Blinken saat berada di Dubai, dilansir Middle East Monitor, Minggu (12/03/2023).

“Penting untuk memahami mengapa gencatan senjata berakhir. Gencatan senjata berakhir karena Hamas,” kata Blinken.

Untuk saat ini, Blinken berjanji memastikan warga sipil di Gaza tidak menjadi korban perang. AS tetap fokus untuk memastikan kepulangan semua tahanan dengan aman dan mengurangi eskalasi konflik.

“Kami sangat fokus untuk memulangkan semua orang, mengembalikan para tahanan. Kami juga fokus untuk memastikan konflik ini tidak menyebar dan meningkat di wilayah lain,” kata Anthony Blinken.

Meski mendukung Israel, Blinken mengatakan AS akan terus berupaya melindungi Palestina dan mendukung negara Palestina.

Senator AS Elizabeth Warren, sementara itu, menekankan bahwa gencatan senjata di Jalur Gaza harus dilanjutkan. Politisi dan ekonom Universitas Harvard ini meminta semua pihak berupaya memulihkan gencatan senjata.

Gencatan senjata berhasil. Lebih dari 100 tahanan dibebaskan, bantuan kemanusiaan mulai menjangkau warga Palestina yang membutuhkan, dan warga sipil di Israel dan Gaza selamat. Semua pihak harus memanfaatkan gencatan senjata ini untuk melestarikannya dan menjadikannya berkelanjutan. Halo,” tweet Elizabeth Warren.

READ  Kapal Selam Robotik Raksasa Angkatan Laut AS, Orca Mampu Menjelajah Sejauh 10.500 Km

Israel mengebom Gaza pada Minggu, 3 Desember 2023, di tengah meningkatnya seruan internasional untuk perlindungan yang lebih besar terhadap warga sipil dan pembaruan gencatan senjata yang telah berakhir dengan kelompok militan Palestina Hamas.

Militer Israel telah melancarkan lebih dari 400 serangan di Gaza sejak gencatan senjata berakhir pada Jumat, 1 Desember, dan Hamas telah mengumumkan “serangan roket” ke beberapa kota Israel, termasuk Tel Aviv.

Kantor berita Palestina Wafa, menurut Channel News Asia (CNA), melaporkan, serangan Israel ke kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah pada Sabtu, 2 Desember malam, menewaskan sedikitnya 13 orang.

Wakil Presiden AS Kamala Harris pada Sabtu (7 Oktober) mengecam keras meningkatnya jumlah korban sipil dalam perang delapan minggu Israel dalam serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Terlalu banyak warga Palestina yang tidak bersalah terbunuh,” kata Kamala Harris pada pembicaraan iklim PBB di Dubai.

Sekitar 1,7 juta orang di Gaza – lebih dari dua pertiga – telah menjadi pengungsi selama perang delapan minggu tersebut, menurut PBB.

Dr. Fadel Naim, kepala Rumah Sakit Al Ahli Arab di Kota Gaza, mengatakan kamar mayat menerima 30 jenazah pada hari Sabtu, termasuk tujuh anak-anak.

“Pesawat mengebom rumah kami: tiga bom, tiga rumah hancur,” kata Nemr al-Bel, 43 tahun, kepada AFP.

Warga Gaza kekurangan makanan, air dan kebutuhan dasar lainnya, dan banyak rumah hancur. Beberapa truk bantuan tiba pada hari Sabtu, namun badan-badan PBB menyatakan krisis kemanusiaan.

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan Israel telah meminta LSM untuk menghentikan konvoi bantuan dari Mesir di perbatasan Rafah setelah gencatan senjata berakhir. Namun pada hari Sabtu, 2 Desember, badan amal tersebut mengumumkan bahwa mitranya di Mesir telah berhasil mengirimkan beberapa truk.

READ  Apa Ciri-Ciri Pinjol Ilegal? Ini 6 Hal yang Harus Diwaspadai

Hamas melintasi perbatasan militer Gaza ke Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera sekitar 240 warga Israel dan asing, kata para pejabat Israel.

Gencatan senjata selama seminggu yang ditengahi oleh Qatar dan didukung oleh Mesir dan AS menghasilkan pembebasan 80 sandera Israel dengan imbalan 240 tahanan Palestina.

Namun perjanjian gencatan senjata berakhir, dan kedua belah pihak saling menuduh melanggar ketentuan.

Israel mengatakan Hamas mencoba menembakkan roket sebelum gencatan senjata berakhir dan tidak dapat memberikan daftar sandera tambahan yang akan dibebaskan.

Para perunding Israel meninggalkan Doha pada hari Sabtu (12/02) setelah mencapai batas waktu dalam pembicaraan yang bertujuan untuk mengakhiri pertempuran baru.

Tentara Israel mengumumkan pada hari Sabtu bahwa masih ada 137 sandera di Gaza.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Galant mengatakan kepada wartawan pada hari Sabtu bahwa “aksi militer baru diperlukan untuk memaksa Hamas membayar harga yang mahal, dan itu adalah pembebasan para sandera.”

Israel telah berjanji untuk menghancurkan Hamas sebagai balasannya, dengan meluncurkan kampanye udara dan darat yang telah menewaskan lebih dari 15.000 orang, menurut perwakilan Hamas, yang menguasai Gaza.

You May Also Like

About the Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *