Jose Tito Sanchez Lontarkan 1.087 Pukulan saat Perpanjang Rekor 12-0

Petinju Jose Tito Sanchez melakukan lebih dari 1.000 pukulan dalam kemenangan 10 ronde atas Walter Santibanes untuk memperpanjang rekornya menjadi 12-0. Jose Tito Sanchez menghadapi petinju yang sedang naik daun di penghujung ronde keempat.

Momen itu terjadi setelah petinju kelas bulu tak terkalahkan itu melontarkan 147 pukulan keras sambil mengeluhkan rasa tidak nyaman di tangan kanannya. Hal itu terlihat dari penampilannya saat ia menghadapi tantangan keras dari petinju Walter Santibanes dalam 10 ronde.

Skor 99-91, 99-91 dan 98-92 untuk Sanchez yang berbasis di Cathedral City dalam acara utama Golden Boy Fight Night di DAZN, Kamis malam dari Fantasy Springs Casino, Indio, California. Sanchez hampir menggandakan jumlah Santibanes. Sanchez mendaratkan 275 dari 1.087 pukulan (25,3%) pada malam itu, dibandingkan dengan hanya 98 dari 577 pukulan (17,6%) yang dilakukan Santibanes dari Phoenix, yang memasuki pertarungan dengan reputasi sebagai petarung yang mampu menjatuhkan petarung yang datang. .

Dia menang dua kali berturut-turut atas lawan yang sangat diunggulkan. Satu hal yang menarik perhatian Anak Emas adalah kemenangan mutlak atas Manny “Gucci” Flores yang sebelumnya tak terkalahkan pada 8 Juni di tempat yang sama.

Flores dilatih oleh Joel Diaz, yang juga mengelola karier Sanchez. Namun, laporan evaluasi tidak diperlukan, karena Santibanes langsung menang. Ia melaju kencang di ronde pertama, namun tak mampu mengatasi pukulan-pukulan besar Sanchez yang dengan cepat mengubah jalannya pertarungan.

Santibanes kemudian berjalan melintasi ring akibat serangan tubuh yang dilakukan Sanchez. Dia mendaratkan hook kanan rendah dan membalas dengan hook kiri di ronde kedua, dan sepanjang pertarungan, meski Santibanes tidak pernah berhenti.

Sanchez – yang dipromosikan oleh Miguel Cotto Promotions – memberi tahu Diaz setelah ronde ketiga tentang rasa sakit di tangan kanannya. Setelah dipastikan bahwa penyebabnya adalah cengkeraman yang terlalu kuat, petarung sudut tersebut mendorong lawannya untuk mengabaikan rasa sakit dan melanjutkan pertarungan.

READ  Naoya Inoue Satukan 2 Divisi dengan Empat Sabuk Tercepat dalam Sejarah

Nasihat ini diindahkan oleh Sanchez, yang mendaratkan pukulan hampir tiga kali lebih banyak daripada Santibanes pada ronde keempat yang brutal dan berat sebelah. Santibanes menunjukkan keberanian kelas dunia ketika berhasil bertahan, meski Sanchez terus melontarkan pukulan dengan kecepatan tinggi.

Santibanes mendapat angin kedua di ronde kedelapan, ronde yang jarang terjadi di mana ia mampu mengontrol tempo dan berada di luar Sanchez saat mereka saling bertukar bom. Sanchez terlihat memukul dirinya sendiri dan menggaruk mata kirinya yang bengkak.

Sanchez hanya mampu menerima pukulan dari lengannya, namun menemukan cara untuk turun dan mengguncang Santibanes pada ronde kesembilan. Santibanes melawan, namun mendapati dirinya kewalahan ketika Sanchez melontarkan pukulan di 10 detik terakhir ronde tersebut.

Santibanes harus pulih setelah mengalami gegar otak pada pertengahan game ke-10 sekaligus terakhir. Sanchez tepat sasaran dengan pukulan kanan ke badan, namun jab kiri menjatuhkan lawannya. Santibanes melawan, tetapi lemah dalam pukulannya.

You May Also Like

About the Author: melia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *