Harga Minyak Cuma Naik Tipis, Terpengaruh Aksi Militer Houthi di Laut Merah

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak naik pada hari Rabu karena para pedagang mempertimbangkan rekor produksi minyak AS terhadap ancaman dari militan di Laut Merah.

Harga minyak mentah AS naik 28 sen, atau 0,38%, menjadi $74,22 per barel pada Kamis (21 Desember 2023), menurut CNBC. Sementara itu, minyak mentah Brent naik 47 sen, atau 0,59%, menjadi $79,70 per barel.

Harga minyak sebelumnya naik lebih dari 1% karena para pedagang terus khawatir tentang gangguan pasokan di Laut Merah akibat serangan militan terhadap kapal. Namun kekhawatiran pasokan dan permintaan muncul kembali hari ini karena data AS menunjukkan rekor produksi AS dan meningkatnya persediaan.

Persediaan minyak mentah naik 2,9 juta barel menjadi 443,7 juta barel pada pekan yang berakhir 15 Desember, sementara analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penurunan sebesar 2,3 juta barel.

EIA juga menyebutkan produksi minyak mentah AS naik ke rekor 13,3 juta barel per hari pada pekan lalu, naik dari rekor tertinggi sebelumnya sebesar 13,2 juta barel per hari. Stok bahan bakar AS

Persediaan bensin AS naik 2,7 juta barel pada minggu ini menjadi 226,7 juta barel, kata EIA, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters yang memperkirakan kenaikan 1,2 juta barel.

Washington pada hari Selasa membentuk satuan tugas untuk melindungi perdagangan di Laut Merah ketika serangan militan yang didukung Iran di Yaman memaksa jalur pelayaran utama untuk mengubah rute, sehingga meningkatkan kekhawatiran tentang gangguan yang sedang berlangsung terhadap perdagangan global.

Kelompok Houthi telah bersumpah untuk menentang misi angkatan laut pimpinan AS dan terus menargetkan kapal-kapal di Laut Merah untuk mendukung gerakan Hamas di daerah kantong Palestina di Gaza.

READ  Miliarder Jim Ratcliffe Kuasai 25 Persen Saham Manchester United

Sekitar 12% lalu lintas maritim global melewati Laut Merah dan Terusan Suez. Namun, para analis mengatakan dampak terhadap pasokan minyak sejauh ini terbatas karena sebagian besar minyak Timur Tengah diekspor melalui Selat Hormuz.

Departemen Energi AS mengatakan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat membeli 2,1 juta barel minyak mentah pada bulan Februari, sehingga total pembelian menjadi sekitar 11 juta barel, karena negara tersebut terus menambah cadangan minyak strategisnya setelah aksi jual terbesar yang pernah tercatat tahun lalu.

S&P Global Commodity Insights mengatakan bahwa ke depan, Amerika Serikat memproduksi lebih banyak minyak dibandingkan negara mana pun dalam sejarah, memimpin pertumbuhan pasokan yang kuat di luar OPEC+ dan memiliki kemampuan untuk memenuhi peningkatan permintaan global pada tahun 2024.

Perusahaan menambahkan, total produksi cairan AS mencapai 21,4 juta barel per hari pada kuartal keempat, dimana 13,3 juta barel per hari adalah minyak mentah dan kondensat.

“Amerika Serikat tidak hanya memproduksi lebih banyak minyak dibandingkan negara mana pun dalam sejarah, namun juga mengekspor minyak (minyak mentah, produk olahan, dan LNG) yang hampir sama banyaknya dengan gabungan Arab Saudi atau Rusia,” kata Vice dalam sebuah pernyataan kepada presiden S&P. Global. Jim Burkhardt.

You May Also Like

About the Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *