Studi Baru Dampak Mengejutkan dari Kebakaran Hutan Boreal

VIVA Techno – Sebuah studi baru menggunakan pendekatan unik untuk menganalisis citra satelit hutan selama tiga dekade terakhir, mengungkapkan bahwa kebakaran dapat mengubah lanskap dengan cara yang tidak diantisipasi oleh peneliti sebelumnya. Secara historis, kebakaran hutan di Amerika Utara menyebabkan digantikannya daun-daun oleh pohon-pohon yang berganti daun yang tumbuh lebih cepat, menyerap lebih banyak karbon, dan memantulkan lebih banyak cahaya, sehingga menyebabkan iklim menjadi lebih dingin. Sebuah studi yang dipimpin oleh Northern Arizona University dan diterbitkan pada Senin, 23 Oktober 2023 di jurnal Nature Climate Change menemukan bahwa meskipun hutan semakin lebat, namun tidak tetap seperti itu. Setelah beberapa dekade, hutan tersebut berangsur-angsur berubah menjadi dedaunan. Para peneliti juga menemukan bahwa hilangnya hutan gugur secara tiba-tiba akibat kebakaran diimbangi dengan peningkatan bertahap pada luas hutan gugur di kawasan yang tidak pernah terbakar, sehingga tidak ada perubahan tutupan daun secara keseluruhan. “Hutan telah berubah dari berganti daun menjadi berganti daun, namun ketika kita melihat perubahan selama beberapa dekade, kita melihat perubahan pada pohon berganti daun setiap tiga hingga empat dekade setelah kebakaran,” kata Informatics dari Northern Arizona University Computer Systems and Communications System (SICCS) dan penulis studi, 2023 Dipresentasikan di PHYS pada hari Selasa, 24 Oktober. “Ada dinamika luar biasa yang terjadi, namun jika kita hitung semuanya, yang terjadi adalah dampak iklim,” tambahnya. “Itu mengejutkan, karena beberapa penelitian terbaru menunjukkan bahwa hutan telah beralih ke hutan gugur,” kata Logan Berner, profesor peneliti di SICCS. Rekan penulis Logan Berner, profesor peneliti di SICCS, mengatakan: “Meskipun penelitian kami tidak menunjukkan perubahan signifikan dalam komposisi hutan dalam beberapa dekade terakhir, kami memperkirakan bahwa perubahan iklim akan terus berlanjut. pemanasan global dan aktivitas kebakaran dapat menyebabkan perubahan signifikan pada komposisi hutan dalam beberapa dekade mendatang. “Peramal mencatat bahwa hal ini tidak akan berlangsung selamanya. Kebakaran hutan telah meningkat di hutan-hutan ini dalam beberapa dekade terakhir, sehingga hutan akan kembali menjadi hutan gugur di masa depan. Hutan mungkin saja terjadi. Ini membutuhkan waktu lebih lama dari sebelumnya. Karena iklim terus menjadi lebih panas dan lebih kering, hal ini akan mempengaruhi bagaimana hutan terbakar dan pulih kembali.” “Kami memahami bagaimana Kanada berubah dan merespons perubahan komposisi hutan, terutama setelah kebakaran musim panas,” kata Brendan Rogers, wakil ilmuwan di pusat tersebut. Tim melakukan penelitian sebagai bagian dari Eksperimen Kerentanan Boreal Arktik (ABoVE) NASA, di mana Goetz adalah ilmuwan utamanya. Proyek ABoVE menggunakan citra satelit resolusi tinggi dari hutan di Alaska dan Kanada yang diambil oleh satelit Landsat untuk mengukur perubahan komposisi hutan di area yang terbakar dan tidak terbakar. Mereka juga menghitung dampak perubahan hutan menggunakan pengukuran reflektansi permukaan satelit dan memperkirakan dampak perubahan iklim. Hari Arbor Nasional: Banyak orang yang peduli terhadap lingkungan. Sebanyak 100 pegawai BUMN mengikuti Hari Anakan Pohon Nasional setiap tanggal 28 November untuk mengaktifkan anakan. VIVA.co.id 13 Desember 2023

READ  Apa Itu Love Scamming, Bahaya di Balik Cinta Palsu di Dunia Maya

You May Also Like

About the Author: melia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *