ChatGPT Vs Grok Milik Elon Musk, Mana yang Lebih Bagus?

VIVA Tekno – Elon Musk, CEO Tesla dan SpaceX, telah resmi meluncurkan chatbot AI yang telah lama ditunggu-tunggu bernama Grok. Large Language Model (LLM) ini dikembangkan oleh perusahaan kecerdasan buatan Musk, xAI, dan terinspirasi oleh The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy. Grok dikenal karena pikirannya yang tajam dan karakternya yang agak “memberontak”. Salah satu fitur menonjol Grok adalah akses ke data real-time dari X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. Keunggulan unik ini membedakan Grok dari chatbot lain seperti ChatGPT OpenAI, karena memungkinkan Anda memberikan informasi terkini tentang peristiwa terkini. Meskipun ChatGPT dan Grok merupakan chatbot berbasis AI, keduanya menunjukkan beberapa perbedaan utama: Sumber data ChatGPT bergantung pada kumpulan data berbeda dari sumber seperti Common Crawl, konten web, buku, dan Wikipedia. Sebaliknya, Grok “belajar” menggunakan data real-time atau data terkini dari Platform X (sebelumnya Twitter), memastikan bahwa Grok memberikan informasi yang relevan dan terkini. Grok Holdings didirikan oleh Elon Musk dan tim pakar kecerdasan buatan di xAI, sedangkan ChatGPT berasal dari OpenAI, sebuah organisasi penelitian kecerdasan buatan. Struktur kepemilikan yang berbeda ini telah membentuk perkembangan dan arah sistem AI ini. Ketersediaan ChatGPT go public pada November 2022, melayani basis pengguna yang luas. Namun Grok saat ini masih dalam tahap pengujian beta dan terbatas untuk pengguna di Amerika Serikat. Musk mencatat bahwa ini akan tersedia untuk semua pengguna X Premium+ setelah keluar dari fase beta awal. Harga ChatGPT menawarkan kepada pengguna dua versi: versi dasar gratis dengan pembaruan data real-time terbatas dan versi premium dengan harga $20 atau Rp312. ribuan per bulan, menyediakan akses konstan ke informasi secara real time. Grok, di sisi lain, tersedia untuk pengguna Premium+ X dengan biaya bulanan lebih rendah sebesar $16, berpotensi menjadikannya pilihan yang lebih hemat biaya. Gaya komunikasi Grok dikenal menjawab pertanyaan dengan nada jenaka dan sedikit bercanda, yang membedakannya dengan gaya komunikasi ChatGPT. Pendekatan komunikasi yang berbeda ini bertujuan untuk menawarkan pengalaman pengguna yang unik, sesuai dengan preferensi komunikasi yang berbeda. Selain tanggapannya yang cerdas dan agak memberontak, Musk menekankan bahwa Grok dirancang untuk memasukkan humor ke dalam interaksinya, menambahkan sentuhan kesenangan pada interaksi pengguna. OpenAI mengklaim bahwa Grok dapat mengungguli model yang dilatih pada kumpulan data yang lebih besar dan tuntutan komputasi yang lebih tinggi, meskipun dilatih pada data yang lebih sedikit. Elon Musk bahkan menyatakan bahwa Grok dalam beberapa hal adalah model AI terbaik yang tersedia. Apa bedanya Grok dengan ChatGPT? Grok menggunakan kumpulan pembelajaran dan inferensi khusus berdasarkan Kubernetes, Rust, dan JAX, menjalankan LLM khusus yang disebut Grok-1 yang dilatih pada data real-time dari media sosial dan platform pengumpulan data Internet X. Sebaliknya, ChatGPT dibangun di atas Model Bahasa Besar (LLM) GPT-3.5 atau GPT-4.0, yang hanya dilatih pada data yang tersedia untuk umum di Internet. Model GPT-3.5 ChatGPT terakhir diperbarui pada September 2022, sehingga membatasi kemampuannya untuk memberikan informasi yang akurat. Grok beta saat ini tersedia untuk sejumlah pengguna terbatas di AS dan akan tersedia untuk pengguna X Premium+ dengan harga $17 atau Rp 266K per bulan, membuatnya lebih mahal daripada ChatGPT+. Mana yang lebih baik Grok atau ChatGPT? Pilihan antara Grok AI dan ChatGPT bergantung pada kebutuhan dan preferensi spesifik pengguna. Grok AI menawarkan akses real-time ke informasi dari platform X dan dirancang agar intuitif dan menarik. Saat ini juga sedang dalam pengujian beta dan tersedia untuk sejumlah pengguna terbatas. Namun, saat ini berbayar dan kemungkinan besar tidak akan dirilis sebagai versi terbatas meskipun gratis. Di sisi lain, ChatGPT bersifat publik dengan basis pengguna yang besar dan dilatih pada kumpulan data teks dan kode yang luas. Selain itu, ChatGPT dapat membuat berbagai format teks kreatif. Namun, sistem ini tidak memiliki akses terhadap informasi real-time, setidaknya dalam versi gratisnya, dan mungkin lebih rentan menghasilkan tanggapan yang bias atau menyinggung. Jadi yang mana yang akan kamu pilih? Model dewasa ini mengajukan diri menjadi kelinci percobaan Elon Musk. Model PLAYBOY dewasa mengajukan diri menjadi “kelinci percobaan” sebagai orang pertama yang menanamkan chip otak baru Elon Musk di tengkoraknya VIVA.co.id 2 Jan 2024

READ  Ahli Beberkan Cara Mengetahui Seseorang Memalsukan Orgasme saat Berhubungan Seks

You May Also Like

About the Author: melia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *